Jumat, 21 Februari 2020

Mengenal Gejala Umum Tortikolis Yang Perlu Diketahui



Orang tua mungkin mulai khawatir jika kepala bayi Anda mulai miring ke satu sisi atau jika mereka lebih suka melihat satu arah - dan dokter Anda mungkin bahkan memperhatikannya pada pemeriksaan terakhir bayi Anda. Infant tortikolis mudah didiagnosis dengan otot yang mengencang di satu sisi leher, yang membuat kepala bayi Anda miring atau berputar. Tortikolis pada bayi adalah umum - beberapa penelitian melaporkan bahwa itu mempengaruhi 3 dari setiap 100 bayi. Untungnya, pada sebagian besar kasus, tortikolis bayi mudah diobati.

Gejala Bayi Tortikolis
Ketika bayi Anda menderita tortikolis, mereka mungkin dilahirkan dengan itu (tortikolis bawaan). Jika itu masalahnya, biasanya karena cara bayi Anda diposisikan dalam rahim. Dalam beberapa kasus, bayi mengembangkan tortikolis setelah lahir (gangguan didapat, yang biasanya disebabkan oleh beberapa jenis trauma atau infeksi), tetapi sebagian besar kasus dapat ditelusuri kembali ke kelahiran. Memahami gejala tortikolis, bawaan atau didapat, akan membantu Anda memahami cara membantu bayi Anda.

Tortikolis bawaan
Meskipun bayi Anda mungkin dilahirkan dengan tortikolis, Anda mungkin tidak melihat tanda atau gejala apa pun sampai bayi Anda berusia antara 6-8 minggu. Sekitar usia ini kebanyakan bayi mulai mendapatkan kontrol lebih besar atas kepala dan lehernya. Pada titik ini Anda mungkin mulai memperhatikan gejala-gejala berikut:

  • Kepala dimiringkan atau diputar ke satu sisi
  • Rentang gerak terbatas di kepala dan leher
  • Asimetri di kepala dan wajah bayi Anda (rata di satu sisi kepala)
  • Bayi yang disusui mungkin lebih suka satu sisi dari yang lain
  • Masalah muskuloskeletal mungkin ada (hip dysplasia)
  • Benjolan kecil dan lembut di leher bayi Anda

Gejala yang paling umum diperhatikan adalah plagiocephaly, atau bintik datar muncul di belakang satu telinga dan di sisi anak suka melihat ke arah Gejala-gejala tortikolis yang didapat adalah:

  • Kepala miring ke satu sisi
  • Rentang gerak terbatas di kepala dan leher
  • Episode berulang dari memiringkan kepala. Selama episode-episode ini, anak Anda mungkin juga mengalami kantuk, lekas marah, atau muntah

Penyebab Tortikolis
Tortikolis bayi terjadi ketika otot-otot yang menghubungkan tulang dada dan tulang selangka ke tengkorak (otot sternocleidomastoid) dipersingkat. Karena otot leher bayi Anda diperpendek pada satu sisi leher, ia menarik kepala mereka ke posisi miring atau berputar, dan seringkali keduanya. Seringkali otot ini diperpendek atau diperketat oleh posisi janin yang tidak normal, cedera saat lahir, kelainan atau masalah tulang di bagian leher tulang belakang, dan dalam kasus yang jarang terjadi oleh penyakit bawaan yang dapat menyebabkan kerusakan pada sistem saraf atau otot.

Tortikolis cukup umum pada bayi baru lahir. Anak laki-laki dan perempuan sama-sama cenderung mengembangkan kemiringan kepala. Dapat hadir saat lahir atau memakan waktu hingga 3 bulan untuk terjadi.

Dokter tidak yakin mengapa beberapa bayi mendapat tortikolis dan yang lainnya tidak. Ini mungkin terjadi jika janin kram di dalam rahim atau dalam posisi yang tidak biasa (seperti berada di posisi sungsang, di mana bokong bayi menghadapi jalan lahir). Penggunaan forsep atau alat penyedot untuk melahirkan bayi saat melahirkan juga membuat bayi lebih mungkin untuk mengembangkannya.

Hal-hal ini memberi tekanan pada otot sternokleidomastoid (MAS-noe-kly-doe-MAS-toyd) bayi (SCM). Otot besar seperti tali ini berjalan di kedua sisi leher mulai dari belakang telinga hingga tulang selangka. Tekanan ekstra pada satu sisi SCM dapat membuatnya kencang, yang membuat bayi sulit untuk memutar lehernya. Beberapa bayi dengan tortikolis juga mengalami displasia perkembangan panggul, kondisi lain yang disebabkan oleh posisi yang tidak biasa di dalam rahim atau persalinan yang sulit.

Apa Gejala dan Tanda Tortikolis?
Karena spasmodic tortikolis adalah kontraksi otot yang abnormal di satu sisi leher, orang akan muncul dengan kepala menghadap ke satu sisi. Otot-otot leher dan otot-otot antara leher dan bahu akan tegang dan lunak, menyebabkan nyeri leher.

  • Orang dengan tortikolis akut tidak akan mau memalingkan kepala ke satu sisi atau memalingkan kepala dari sisi ketidaknyamanan.
  • Deviasi mata (krisis okulogi) dimana mata tanpa sadar melihat ke atas dan tonjolan lidah (krisis buccolingual) di mana lidah menjulur tanpa sadar juga dapat terjadi.
  • Dengan tortasmolis spasmodik (dystonia serviks), mungkin ada kejang otot leher yang berkelanjutan (tonik) atau dendeng (klonik).
  • Gejala lain mungkin termasuk nyeri bahu, sakit punggung, sakit kepala, kram leher, otot tegang, nyeri otot, atau sensasi terbakar.
  • Serangan tortikolis paroksismal jinak pada bayi dapat menemani gejala seperti muntah, lekas marah, dan kantuk.

Beberapa bayi dengan tortikolis mengalami kepala datar (plagiocephaly posisional) pada satu atau kedua sisi dari berbaring dalam satu arah sepanjang waktu. Beberapa mungkin mengembangkan benjolan leher kecil atau benjolan, yang mirip dengan "simpul" pada otot tegang. Kedua kondisi ini cenderung hilang ketika tortikolis membaik.

Perawatan untuk Bayi Tortikolis
Cara terbaik untuk mengobati tortikolis adalah dengan mendorong bayi untuk memalingkan kepalanya ke dua arah. Ini membantu mengendurkan otot-otot leher yang tegang dan mengencangkan yang longgar. Yakinlah bahwa bayi tidak akan mungkin melukai diri sendiri dengan memutar kepala sendiri.

Sumber
https://www.emedicinehealth.com
https://kidshealth.org/en/parents
https://intermountainhealthcare.org
sumber gambar
https://hellosehat.com


EmoticonEmoticon